Demo
12:19 PM | Author: Jariah Agro Farm
Bismillah..

Assalamualaikum wbt..


Jumaat, 4 June 2010 menyaksikan kira-kira 10 ribu kaum muslimin menyuarakan kemarahan mereka terhadap serangan Israel ke atas Mavi marmara kepada wakil Amerika di Malaysia. Di Masjid Jamek Kampung Baru, Kuala Lumpur kelihatan ramai sekali kaum muslimin sudah membanjiri kawasan ‘syurga makanan’ di Kuala Lumpur itu seawal jam 12 tengahari. Saya juga tidak terlepas dari menyertai program tersebut kerana kemarahan membuak2 terhadap kebiadapan Israel laknatullah. Khutbah jumaat dimulakan dengan tenang, saya, dengan semangat yang berkobar-kobar untuk mendengar khutbah mengenai isu Palestin dari khatib ternyata luntur kerana tajuk khutbah adalah mengenai hari keputraan agong pada esoknya. Tajuk nya adalah ‘Perpaduan rakyat’. Terpaksa lah saya ‘belajar’ pengajian am pada khutbah tersebut. Agong ketua agama islam pada negeri tidak bersultan bla…bla…bla…aihh…terdengar juga suara-suara nakal mempertikai tajuk khutbah tadi.


Selesai solat jumaat, solat sunat hajat ditunaikan khas utk saudara kita di palestin. Ternyata Nasarudin Mad Isa dan Anwar Ibrahim solat satu saff dengan saya. Tiada apa yang mengujakan. Biasa sahaja. Setelah takbir solat hajat sahaja, air mata dari kedua pancaindera saya ini merembeskan cecairnya, tidak tahu mengapa. Terharu dan sedih barangkali. Semoga titisan tersebut menjadi saksi dihadapan Allah kelak. Perarakan bermula selepas doa solat hajat, terdengar laungan takbir dari luar, saya tunaikan dahulu sunat rawatib sebelum menyertai mereka kerana sudah berjanji dengan sahabat dari Unit Amal untuk berjalan bersama. Sesudah itu, saya mencari sahabat saya dan ternyata tugasannya sebagai Unit Amal membuatkan dia sudah di depan kumpulan. Kecewa. Membuatkan sahaja saya mahu kembali ke pejabat membuat urusan lain.


Namun, hasrat itu diteruskan jua tetapi saya tidak berjalan kaki, saya menunggang motosikal ke kedutaan kerana terlalu malas dek cuaca yang terik. Suasana tenang diselang seli kan dengan laungan takbir. Kelihatan helikoter berlegar-legar di ruang udara dan beberapa polis berjalan mengikut kumpulan mengawal keadaan demonstrasi. Juga, saya terserempak dengan suami Dr Lo’ Lo’ Ghazali yang juga merupakan pensyarah UKM yang sedikit tertinggal di belakang kumpulan. Letih agaknya. Setelah hampir sampai di kedutaan, saya memarkir (parking) motosikal di tepi jalan di dalam crowd memandangkan jalan sudah sedia sesak. Ucapan dari wakil-wakil PAS dan PKR (tak lupa juga Lim Kit Siang) menggamit suasana demonstrasi. Hon kenderaan lalu lalang bertali arus menandakan sokongan. Asap hitam sesekali menjulang ke udara kerana bendera Israel dibakar. Jeritan dan laungan sokongan manjadi lali. Berterusan bendera palestin megah dikibarkan. Wisel polis trafik mengawal lalulintas. Juga, berterusan laungan takbir dilaungkan.


Wakil Amerika


Akhirnya, wakil amerika bersetuju untuk menerima momerandum dari aktivis-aktivis keamanan walaupun pada mulanya FRU menghalang. Difahamkan wakil tersebut sendiri akan menghantar momerandum tersebut kepada presiden Amerika Barrack Obama minggu hadapan. Ah..entah disampaikan entah tidak, jika betul disampaikan pun, minggu depan sudah terlalu lama, tak smpt nk disampaikan, kapal kedua Rachel Corrie dah ditawan Israel, mungkin ada kematian juga. Siapa tahu…getus hati kecil saya. Walaupun begitu, tanggungjawab sudah dijalankan. Menandakan kita dari Malaysia juga mengambil berat tentang penderitaan rakyat palestin.


Tanggungjawab

Saya berdiskusi dengan abang saya pada malam selepas berdemotrasi. Antara yang dibincangkan adalah hadis yang dikatakan oleh junjungan Nabi Muhammad SAW mengenai tanggungjawab antara muslim. Atau ambil endah. Atau pepatah melayu mengatakan sebagai jaga tepi kain orang. Hadis tersebut berbunyi:

“Barangsiapa yang tidak mengambil berat atas saudara seislamnya, maka dia bukan dari kalangan ku”

Saya tidak pasti riwayat dan sanad sebenar, tetapi maksud hadis lebih kurang begitu. Sekiranya nabi kita sendiri tidak mngaku bukan dari kalangan baginda, bagaimana kita mahu memperoleh syafaat dari baginda kelak? Adakah tega kita membiarkan saudara islam kita menderita sedangkan kita di Malaysia berbuat maksiat? Sehingga sanggup mengatakan ah…bia la dorang, negara dorang, pandai2 la pertahankan…kita kat sini aman je…Na’uzubillah.

wassalam

8:47 PM | Author: Jariah Agro Farm


Bismillah..

Assalamualaikum wbt..


Dunia dikejutkan dengan ‘rampasan’ kapal sukerelawan misi kemanusiaan ke Gaza oleh tentera komando Israel Isnin lepas, minggu ini berita dan media massa hangat dengan isu-isu Israel-Palestin. Nama Mavi Marmara, Rachel Corrie lancar disebut oleh anak-anak muda, pakcik2 di kedai kopi dan sebagainya. Malaysia nampaknya begitu perihatin dengan perkembangan berita dari kawasan laut merridetanian itu, wisma putra sentiasa memastikan mendapat berita dari Jordan kerana rakyat Malaysia juga terlibat dalam misi kemanusian di Gaza. Sesungguhnya bertuah kepada yang berpeluang untuk ke sana. Apatah lagi yang mati syahid semasa ‘rampasan’ kapal tersebut. Dalam diam, saya merasakan cemburu kepada mereka dan sebulat-bulat azam ditanam untuk meneruskan perjuangan ini meskipun iman sentiasa goyah. Kehangatan isu ini juga terkena tempiasnya kepada rutin dinihari saya dan rakan-rakan. Selesai sahaja solat maghrib, kami terus ke kedai makan untuk dinner dan memastikan tuan punya kedai membuka saluran berita untuk mengetahui perkembangan semasa. Memandangkan kami tiada television di kosan (semenjak balik dari Indonesia, byk jgk istilah dari sana dibawa ke sini, kosan=rumah sewa), dinner kami mengambil masa satu jam lamanya kerana menunggu lagi segmen luar negeri di saluran berita mengenai saudara kita di Palestin.


Sudah tentu isu ini membuka mata dunia tentang kekejaman Israel laknatullah, melayan orang awam tidak bersenjata dengan kekerasan, menembak ‘amaran’ ke dahi dan dada sukarelawan sehingga syahid, tidak diberi makan dan minum, dan merampas segala peralatan termasuk passport antarabangsa mereka. Adakah ini yang diajar dalam kitab Taurat mereka? Sudah tentu tidak..kerana Taurat, Injil (kristian) dan Al-Quran diturunkan oleh Allah utk menjadi panduan supaya hamba-hambaNya menjadi manusia yang baik. Dilihat Turki dan Mesir sudah bertindak untuk membantu walaupun tidak lah sebesar mana. Mesir hanya membuka sempadan di Rafah mungkin dek tekanan dunia yang diterima. Saya tidak nampak presiden mesir ikhlas membantu (mungkin). Dan saya juga tidak pasti berapa lama pint sempadan akan dibuka, mungkin hanya sekejap cuma. Selepas isu mavi marmara sudah semakin lenyap, mungkin pintu sempadan ditutup kembali.




Piala Dunia


Seperti yang kita maklum, yang telah diiklankan dan promosi besar-besaran di media massa mengenai piala dunia yang akan berlangsung, saya meramalkan bahawa isu palestin dan misi kemanusiaan sedikit-sedikit akan hilang dek kepanasan berita piala dunia. Masyarakat juga akan leka dengan pasukan kegemaran mereka samada menang atau kalah. Sedikit-sedikit isu paslestin akan dilupakan. Perkara ini bukannya tidak pernah berlaku sebelum ini. Adakah tuan-tuan ingat, Palestin sebelum ini juga diserang dengan bom berisi serbuk putih forforus yang diharamkan? Adakah tuan-tuan masih ingat serangan itu dilakukan di sebuah sekolah dibawah PBB yang meragut ramai kanak-kanak tidak berdosa? Adakah tuan-tuan masih ingat pernah satu gambar muka depan suratkhabar seluruh dunia (mungkin) menayangkan kepala kanak-kanak perempuan palestin mati tertimbus runtuhan bangunan sekolah? Perkara ini sudah terjadi dan kita hanya abaikan selepas itu, hanya jika ada isu baru, kita pun bangun kembali…


Apa yang terjadi dengan nasib mereka di palestin selepas itu? Ada badan keadilan dunia mempersoalkan pelanggaran undang-undang perang penggunaan forforus putih oleh Israel? Tiada tuan-tuan…maka, saya berharap kejadian mavi marmara mengubah semua itu. Israel patut dihadapkan ke mahkamah perang antarabangsa kerana forforus dan kejadian mavi marmara.


Sumbangan kita


Apa yang kita boleh buat adalah sumbangan berbentuk wang dan doa. Yang paling penting adalah doa kaum muslimin kerana kita tahu doa adalah senjata kaum mukmin. Tanpa sangsi, saya optimis dengan ‘senjata’ kita. Doa seperti qunut nazilah seharusnya di baca selepas solat mahupun semasa solat. Anda boleh rujuk doa tersebut di laman ini.


Semoga Allah kabulkan doa kaum muslimin, bantulah mujahid di Palestin, mudahkan urusan mereka, kembali kan kemenangan islam.

Wasalam.

Ibu Bapa Acuan Akhlak Anak
5:43 AM | Author: Jariah Agro Farm





Bismillah..

Assalamualaikum wbt

Saya terpanggil utk berkongsi artikel ini kepada pembaca sekalian, yg juga sentiasa bermain diminda saya. Walaupun blm berkahwin, tp persediaan menjadi seorang ayah perlu disiapkan dari sekarang. Saya hanya mengopi paste sahaja memandangkan masa utk menulis semakin terbatas. Kebetulan dalam email list saya ada artikel ini, maka sy berkongsi dgn para pembaca sekalian, semoga dapat dimanfaatkan......


"Anak saya degil tak mahu dengar cakap saya"! "Anak saya malas tak mahu belajar, kalau saya berleter baru dia buka buku. Kalau periksa selalu dapat nombor corot!"

"Anak saya kalau saya marah, angkat kaki dan keluar dari rumah!" "Anak saya lebih suka lepak dengan kawan-kawan dia, ada kala sampai tak balik rumah!"

"Anak saya malas solat, kalau suruh baru dia buat!"

Ini ialah antara keluhan yang sudah lazim sampai ke cuping telinga Dr Tengku Asmadi Tengku Mohamad, perunding motivasi, juga Pengarah Urusan MAP Training & Consultancy Sdn Bhd.

"Anak-anak sebenarnya bukan tak mahu dengar nasihat atau cakap emak bapak. Paling penting waktu yang kita pilih untuk kita beri nasihat. Kalau tak kena waktunya, nasihat kita akan dianggap sebagai satu leteren atau bebelan," kata beliau dalam wawancara dengan Bernama di pejabatnya di Wisma Belia di sini baru-baru ini.

TEGUR DULU

Ada ibu bapa yang cepat naik angin apabila anak-anak melakukan kesilapan dan sekiranya ibu bapa turut mahu menasihati anak mereka ketika itu, anak akan mengambil sikap dingin dan tidak akan mendengar cakap mereka.

Seperti yang ditegaskan Dr Asmadi, tegur dan nasihat tidak boleh dilakukan serentak.

Bila menegur, fokus sahaja kepada apa yang ditegur. Jangan mencampur-adukkan dengan nasihat kerana ketika anak ditegur, dia berada dalam keadaan dipersalahkan.

Anak yang ditegur juga sudah berada dalam keadaan yang negatif. Masa itu juga dia sudah menutup dirinya dan seolah-olah ada tabir antara dia dan ibu atau ayah yang menegur.

Menurut Dr Asmadi, anak juga tidak berada dalam apa yang dipanggil 'receptive mood'.

"Banyak mana pun kita cakap dia tak akan dengar. Makanya sering kita dengar ibu bapa mengeluh anak-anak tak mahu dengar cakap. Bukan tak hendak tapi dia tak ada mood nak mendengar.

"Jadi bila kita menegur anak, tegur sahaja kesalahan dia. Katakan kesalahan itu yang pertama, mungkin kita boleh kata emak atau ayah dulu pun macam itu, ini biasa dalam proses pembesaran.

"Cukup dengan itu, tak perlu tambah dengan nasihat. Anak-anak akan menganggap cakap kita sebagai satu bebelan, hanya memenatkan kita," jelas beliau.

PILIH WAKTU SESUAI

Pilih waktu yang sesuai untuk menasihati anak. Ini nasihat seterusnya daripada Dr Asmadi kepada ibu bapa yang sering menghadapi masalah dengan anak-anak.

"Bila keadaan sudah tenang, mungkin masa kita minum-minum atau dalam kereta dengan anak, kita nasihat dia masa itu.

"Anak akan lebih bersedia sebab tabir yang ada masa dia ditegur dah tak ada dan dia bukan lagi berada dalam keadaan dipersalahkan.

"Katakan kita tegur dia tentang kawan-kawan dia. Beritahu dia kalau boleh cari kawan-kawan yang macam ini. Abah dulu pun cari kawan-kawan yang macam itu. Kita bercakap dengan cara mahu mendidik dia, dia akan terima," kata perunding motivasi ini lagi.

Nasihat juga perlu dimulakan dengan kemesraan.

Menurut Dr Asmadi, ibu bapa boleh mengingatkan perkara terbaik yang anak pernah buat semasa dia kecil untuk merangsang anak terus melakukan perkara yang sama.

"Anak mungkin tak ingat pun waktu kecil dia tapi sengaja kita kaitkan untuk dia merasa dia seorang yang bagus dan sebagainya.

"Jadi kita mulakan dengan kemesraan. Kita mulakan dengan sesuatu yang positif, barulah anak akan membuka diri dia. Ini amat perlu kalau kita mahu anak mendengar nasihat kita," tambahnya.

PERLU SABAR

Ibu bapa juga perlu sabar dalam menasihati anak dan pada kebanyakan masa, nasihat perlu diulang secara positif beberapa kali sebelum anak menerima sepenuhnya.

Dalam proses pembentukan watak, anak-anak juga perlu diberi suatu tempoh tertentu untuk berubah.

Dr Asmadi memberi contoh menasihati anak untuk menunaikan ibadat solat.

Ada ibu, katanya terus memarahi anak apabila lambat solat. Si ibu akan mengherdik dengan kata-kata "Pukul berapa sekarang? Dah nak masuk asar, zohor pun tak sembahyang lagi. Nak kena cakap baru nak buat!"

Menurut beliau, cara yang demikian adalah negatif dan mungkin hanya dapat memuaskan hati ibu tetapi tidak membantu anak.

"Keibubapaan positif menggunakan pendekatan berikut. Kita tanya dia dengan baik sudah solat ke belum. Beritahu dia yang waktu sudah lewat dan peringatkan dia ketika dia dalam umur 10, 11 tahun tak apa tapi bila dah akil baligh, masuk usia 13 tahun, dia tak boleh lagi lewat solat. Kemudian suruh dia ambil air sembahyang dan solat.

"Tak ada kata nak pukul dia, tak mengungkit kesalahan silam dia. Kita tak kata dia malas. Setiap kali anak kita lewat solat, kita ulang dan beri masa dia untuk berubah. kita ada dua tahun untuk membentuk watak menjadi orang yang rajin solat.

"Dengan cara mengulangi nasihat, kita sebenarnya menanam nasihat dalam minda bawah sedar dia. Sebenarnya banyak tindakan manusia dibuat dalam minda separuh sedar dan spontan. Bila sampai umur 13 tahun kita hadiahkan sejadah baru umpamanya, dan katakan umur dia sudah 13 tahun dan tak boleh lagi lengahkan solat. Tengoklah nanti perubahannya. Pendidikan memerlukan kesabaran," jelas Dr Asmadi.

TUNJUK TELADAN

"Bapa borek anak rintik" atau "Seperti ketam mengajar anaknya berjalan betul"! Antara faktor yang mungkin menyebabkan anak tidak mendengar cakap ibu bapa kerana sikap ibu bapa sendiri.

"Emak bapak tak buat tapi suruh anak buat. Sebagai contoh, emak bapak cakap tentang sembahyang bila azan tapi mereka sendiri tak buat.

"Lapan puluh peratus pendidikan ialah melalui teladan, 20 peratus melalui kata-kata. Anak-anak lebih percaya apa yang dia nampak daripada apa yang kita cakap atau suruh," kata Dr Asmadi.

Dalam masa yang sama, katanya, ibu bapa juga perlu memastikan anak tahu apa yang dilakukan adalah kerana sayang dan untuk kebaikannya bukan kerana semata-mata mahu memarahinya.

Lengkapkan diri dengan kemahiran keibubapaan untuk menangani karenah anak-anak. Ini nasihat Dr Asmadi kepada ibu bapa.

Ibu bapa, katanya perlu belajar kerana ada sesetengah ibu bapa tidak bersedia untuk menjadi ibu bapa semasa berkahwin. Mereka pun mungkin tidak mendapat asuhan yang sebenarnya untuk menjadi ibu bapa.

"Ada juga kalanya perkara yang kita buat tak salah tetapi kita tidak ulang kerana kita tak sedar pun apa yang kita buat itu betul. Bila ikuti program keibubapaan ini banyak yang kita boleh belajar.

"Melabur sedikit untuk kebaikan kita. Jangan segan bertanya dan banyakkan membaca. Ibu bapa perlu ambil inisiatif untuk mendapatkan kemahiran ini. Jangan ambil mudah dan ingat kita ibu bapa, kita dan tahu semua perkara," kata Dr Asmadi.

Menurut beliau, ibu bapa yang mempunyai anak yang ramai sepatutnya belajar daripada pengalaman mendidik anak.

"Masalahnya kita tak belajar, masih ulang kesilapan kerana tiada pembaikan dalam ilmu keibubapaan," tambahnya.

Soal "lebih dulu makan garam" juga kata Dr Asmadi tidak lagi boleh digunakan oleh ibu bapa dalam menegur anak.

Ini, katanya kerana orang yang mahu mendakwa "lebih dulu makan garam" perlu lebih berpengalaman.

"Pengalaman datang daripada pertama, ramainya orang yang kita temui dan kedua, ilmu yang kita dapat dan ilmu diperoleh daripada pembacaan atau menghadiri program ilmiah atau sebagainya.

"Anak-anak hari ini ada yang lebih banyak membaca daripada ibu bapa dan lebih ramai kawan termasuk interaksi menerusi alam siber. Mereka juga boleh mendakwa lebih banyak makan garam daripada kita," katanya.

JADI ACUAN

Ada sesetengah ibu bapa yang mengambil sikap lepas tangan dan mengharapkan guru untuk mendidik dan membentuk anak mereka apabila berdepan dengan masalah anak yang tidak mahu mendengar kata.

Menurut Dr Asmadi, ibu bapa sebenarnya ialah orang yang membentuk acuan jati diri anak, bukan guru!

Justeru, kata beliau, jika ibu bapa melepaskan kepada guru untuk membentuk anak mereka, ia tidak akan berlaku.

"Itu sebabnya kita kata tabiat, akhlak, perilaku, pekerti, susila, semuanya ini lahir dari rumah kerana acuan emak bapak itu.

"Ibu bapa kena perbaiki diri, mula solat berjemaah, makan bersama, luangkan lebih masa untuk anak-anak, nasihat dengan cara yang betul dan waktu yang sesuai, ubah cara menegur anak.

"Kesannya tak mungkin nampak dalam masa yang singkat. Ia akan berlaku dalam jangka masa panjang. Acuan itu akan terbentuk perlahan-lahan," kata Dr Asmadi.

"Hadiah Hari Jadi"
9:38 PM | Author: Jariah Agro Farm

Assalamualaikum wbt.

Bismillah,

Rasanya memang sudah lama tidak menulis, bukan sebab apa, saya agak sibuk dengan kerja-kerja untuk menyambung ‘master’. Perbincangan dengan ‘penyelia’ memang agak menggetirkan kerana pilihan ‘tajuk’ itu agak sukar. Satu sebab lain adalah kerana saya tidak mempunyai isu2 yang menarik untuk dikongsi bersama dengan para pembaca sekalian..maklumlah,saya ni bukan penulis sepenuh masa mcm saifulislam, zaharudin, etc. Menulis bagi saya sekadar mengisi masa lapang kerana menulis itu menajamkan fikiran, dan jika ada perkara yang boleh dimanfaatkan bersama, maka ter update lah blog ini. Saya tidak minat untuk menulis hanya menceritakan sesuatu yang sia-sia tanpa ada perkara yang boleh dimanfaatkan dengan para pembaca. Ini matlamat blog ini dibuat, adalah untuk menjadi satu madah perkongsian ilmu dan pengalaman hidup demi memperbaiki diri.

Dan pada hari ini, saat blog ini di update sudah pun 22 september 2009 jam 4.30pagi. Ini bermakna, umur saya dah menjangkau 24tahun pada semalamnya bersamaan eidulfitri ke-2. Hari ini saya dapat bernafas dengan cinta dan kasih sayang Tuhan. Tidak seperti 2 tahun lepas berturut-turut, hari ulangtahun saya disambut dengan kemeriahan dan keberkatan Ramadhan. Ianya sangat bermakna kerana kemuliaan Ramadhan itulah yang membuatkan saya terasa bersyukur dengan setiap umur yang Allah beri. Semoga umurku dipenuhi dengan barakah sepertimana Kau turunkan keberkatan pada bulan Ramadhan. Namun, tahun ini juga tidak terlepas dari kemuliaan Syawal.


My Complete Family


Syawal, yang mana tarikh ulangtahun saya tepat pada 2 Syawal juga membuatkan seperti ada semangat yang hadir dalam jiwa. Takbir tahun ini lebih bersemangat mungkin tanda kemenangan di Ramadhan. Bagi saya, semangat itu hadir bukan sahaja kerana kemenangan di bulan Ramadhan, tetapi juga kemenangan kerana umur dipanjangkan sehingga ke akhir Ramadhan. Dan syawal disambut dengan umur yang berkat,ameen. Walaupun tiada ucapan istimewa, sambutan yang meriah, majlis makan yang sedap, hadiah – hadiah, tetapi cukuplah ucapan dari sebahagian sahabat yang ukhwah diikat dengan tali Allah, ‘sambutan’ menziarahi sanak saudara yang merupakan sunnah, majlis makan juadah hari raya dan yang paling penting sekali ialah ‘hadiah ‘ ikhlas dari Allah.

‘Hadiah’ yang bermakna untuk tahun ini, yang mana hadiah ini tidak siapa pun yang mampu memberinya kepada saya kerana harganya terlalu mahal! Dan ianya tidak boleh dibeli. Di sini, saya mahu berkongsi dengan para pembaca sekalian tentang ‘hadiah’ yang Allah beri pada saya.

Pagi lagi saya dikejutkan oleh satu panggilan emergency dari ladang oleh pekerja saya. Saya sememangnya bersedia untuk on call sekiranya ada apa-apa terjadi pada ternakan saya. Saya terus bergegas ke ladang seusai sarapan bersama keluarga. Saya dipahamkan ada seekor kambing dying, dalam menunggu masa untuk dicabut nyawa akibat dehydration dan 3 kemungkinan sebab lain. Malangnya, oleh kerana terlalu lewat, seekor induk bunting itupun telah mati selepas saya sampai. Selesai proses post-mortem, saya dapati ada beberapa langkah perubahan yang perlu saya jalankan di ladang. Tengah hari itu, saya berfikir, hikmah usia yang Allah berikan.


Penyebab #1

Penyebab #2

Penyebab #3

Janin kambing boer (2bulan dalam kandungan)


Dengan rahmat Allah, pada 21 september ini lah, Allah telah memberi umur kepada saya,tetapi tidak kepada ternakan saya. Dalam diam, saya bersyukur dengan nikmat usia. Ianya satu ‘hadiah’ ujian dari Nya untuk menjadikan perusahaan saya ini maju dan terbaik dari segi pengurusan. Disebabkan kematian ini, saya kerugian kira-kira RM1000 dan setelah melihat hikmahnya, pengalaman ini juga tidak dapat dibeli dengan nilai itu kecuali setelah kita melalui proses tersebut.

Tidak cukup dengan itu, saya sekali lagi diuji dengan ‘hadiah’ dari Allah. Tetapi kisah ini akan saya kongsikan pada semua pada entry yang akan datang jika diizinNya.

Wasalam….

Miskin yang bertaqwa
6:51 AM | Author: Jariah Agro Farm
Bismillah..
Assalamualaikum wbt..

Setiap hari ngadap laptop utk menyelesaikan kerja2 tertangguh, sambil2 tu sy bukak window media player saya, at least xla boring sgt buat keje...bl dgr lagu2. Playlistnya tiada lain melainkan lagu2 membangun jiwa, lagu nasyid dan selawat. Yang membuatkan saya teringat pada seorang shbt sy ni apabila lagu sunnah berjuang dari kumpulan mne ntah, lagu lama, tp kesannya mmg mendalam kalau diamati bait-bait kalam dlm lirik nya.

"sudah sunnah org berjuang, mengembara dan berkelana, miskin dan papa jadi tradisi......."

pastu ada juga dlm lirik nya "org lain membuat harta, dia pula membuangnya....."

kenapa pula org berjuang dlm Islam miskin?xberharta? jauh dari pandangan Tuhan ke? nikmat kekayaan diabaikan oleh Tuhanmu...knp org kafir, org fasik terus kaya dan kaya?terus membuat harta sedangkan pejuang terus miskin dan sekadar cukup mkn?apa yang direncanakan oleh Allah tu mti ada hikmah dan sebabnya disebalik. Bertanya kembali kepada diri sndiri. Nak banglo mewah di dunia atau di akhirat ? Nabi Muhammad saw hidup dalam kemiskinan tapi aman bahagia. Jiran-jiran Nabi di dalam syurga nanti ramai dari kalangan orang miskin yang bertaqwa.

Orang miskin bertaqwa tak banyak di tanya mengenai harta yang dibelanjakan di akhirat nanti. Tapi orang kaya yang bertaqwa pun akan ditanya akan setiap harta yang dibelanjakan. Takut nanti di tanya kenapa kenapa buat masjid mewah tapi ramai orang sekitar masjid yang tidak cukup makanan ?

Bukannya tak boleh jadi kaya , tapi jadikanlah kekayaan kita itu untuk membina banglo di akhirat dengan banyak sedekah , banyak buat masjid , banyak buat bangunan atau pejabat untuk pertubuhan Islam.

Marilah kita bersama orang-orang miskin yang bertaqwa di dunia dan di akhirat.

Kalau umat Islam dan orang Melayu nak maju , kalau tak nak lihat Melayu jadi juara rempit , juara lepak , juara rokok , juara judi , juara arak, orang macam kita nilah kena banyak berkorban harta dan tenaga , banyakkan terlibat dalam aktiviti kesukarelaan dan NGO. Jangan serahkan semata-mata pada Majlis Agama Islam , Imam , Bilal , Wakil Rakyat dan Menteri.

Berikut petikan dari Khutbah Jumaat Majlis Ugama Islam Singapura

PENGHUNI SYURGA DAN PENGHUNI NERAKA

Dalam sebuah hadis, Rasulullah s.a.w telah bersabda maksudnya:
"Aku telah meninjau syurga dan aku dapati kebanyakan penghuninya ialah kaum miskin, ………" Diriwayatkan oleh al-Bukhari.

Rasulullah s.a.w telah diperlihatkan oleh Allah gambaran syurga dan neraka, dan baginda dapati bahawa penghuni syurga yang paling ramai adalah terdiri dari golongan orang-orang miskin yang tidak berharta.

Bertolak dari pengertian ini ternyata bahawa yang dimaksudkan dengan "orang-orang miskin " yang disebut oleh Rasulullah s.a.w itu ialah orang-orang miskin yang soleh dan bertaqwa, bukanlah semata-mata orang miskin, kerana kemiskinan sahaja merupakan satu bala yang boleh membawa seseorang kepada kekufuran, apabila tekanan kemiskinan itu tidak dapat disabari.

Kelebihan orang-orang miskin ( yang banyak masuk syurga ) itu bukanlah kerana kemiskinan, malah kerana kesabaran, taqwa dan amalan-amalan mereka yang soleh yang biasanya menyebabkan mereka menjadi miskin.

Mudah-mudahan kita digolongkan dikalangan orang-orang yang suka membelanjakan hartanya di jalan Allah.

Rebutlah peluang ini, kerana setiap sedekah yang ikhlas akan digandakan oleh Allah sehingga 700 kali ganda.
Sultan Muhammad AlFateh
10:06 AM | Author: Jariah Agro Farm
Sultan Muhammad Al Fateh

Strategi semasa baginda dan tentera menolak kapal laut naik ke gunung

Makam Sultan Muhammad Al Fateh


Bismillah..
Assalamualaikum wbt.


Baru-baru ini saya ada menghadiri sessi usrah di bandar tasik selatan anjuran alumni IPUKL, tajuk yang membuatkan saya terpanggil untuk mengkaji lebih lanjut tentang kisah ini, iaitu empayar uthmaniyyah. Saya berasa teruja untuk mencari maklumat-maklumat tentang kisah ini kerana kisah ini lah yang membawa titik perubahan dunia Islam. Dari mula penjajahan hingga la zaman kejatuhan empayar uthmaniyyah ini wajar untuk kita contohi. Mungkin selepas ini zaman ini akan berulang dan sebab itu lah pentingnya kita mempelajari sirah.


SULTAN MUHAMMAD AL FATIH

Sabda Rasulullah saw ketika menggali Parit Khandaq; "..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……"

Hadis riwayat Imam Ahmad

Umat Islam berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam Hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Usmaniyah.

Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ maka beliau menjawab,

"Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople". Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw.

Hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Usmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya. Siapakah Sultan Muhammad Al Fatih? Apakah kehebatan Baginda dan tentera-tenteranya sehingga disebut "sebaik-baik raja" dan "sebaik-baik tentera" di dalam Hadis tersebut.


PENGENALAN

Baginda dilahirkan pada 29 Mac 1432 Masihi di Adrianapolis (sempadan Turki - Bulgaria). Walau bagaimanapun, sejarah hidup Baginda sebenarnya telah bermula hampir 800 tahun sebelum kelahirannya kerana telah disebut sebagai "sebaik-baik raja" di dalam Hadis tadi. Baginda juga dikenali dengan gelaran Muhammad Al Fatih dan Muhammad The Conqueror kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.

Baginda menaiki takhta ketika berusia 19 tahun dan memerintah selama 30 tahun (1451 – 1481). Baginda merupakan seorang negarawan ulung dan panglima tentera agung yang memimpin sendiri 25 kempen peperangan. Baginda mangkat pada 3 Mei 1481 kerana sakit gout. Ada ahli sejarah berpendapat Baginda mangkat diracun.


PENDIDIKAN

Baginda menerima pendidikan secara menyeluruh dan bersepadu. Di dalam bidang keagaman, gurunya adalah Syeikh Shamsuddin Al Wali dikatakan dari keturunan Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq ra.

Di dalam ilmu peperangan pula, Baginda diajar tentang tektik peperangan, memanah dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera.

Di dalam bidang akademik pula, Baginda adalah seorang cendekiawan ulung di zamannya yang fasih bertutur dalam 7 bahasa iaitu Bahasa Arab, Latin, Greek, Serbia, Turki, Parsi dan Hebrew.

Di dalam bidang Ilmu Pemerintahan pula, ayahanda Baginda , Sultan Murad II, dengan tujuan mendidik, semasa pergi bersuluk ke Pulau Magnesia, telah melantik Baginda yang baru berusia 12 tahun memangku jawatan Khalifah. Dalam usia semuda ini Baginda telah matang di dalam menangani tipu helah musuh.


KEPERIBADIAN

Baginda sentiasa bersifat tawadhu' dan rendah diri . Semasa membina Benteng Rumeli Hissari, Baginda membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulamak-ulamak dan menteri-menteri terpaksa ikut sama bekerja

Baginda seorang yang sentiasa tenang, pendiam, berani, sabar, tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan. Baginda sangat cintakan ulamak dan selalu berbincang dengan mereka tentang permasalahan negara.


PERSIAPAN AWAL MEMBEBASKAN CONSTANTINOPLE

Selama 2 tahun selepas menaiki takhta, Baginda mengkaji pelan Kota Costantinople setiap malam bagi mengenal pasti titik kelemahannya. Baginda juga mengkaji sebab-sebab kegagalan kempen-kempen terdahulu serta berbincang dengan panglima-panglima perangnya tentang tentang strategi yang sesuai untuk digunakan.

Baginda mengarahkan dibina peralatan perang termoden seperti meriam besar yang boleh menembak bom 300 kg sejauh 1 batu.

Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Constantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit. Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh nindanya iaitu Sultan Bayazid Yildirim dahulu. Benteng ini mengawal rapi kapal-kapal yang melintasi Selat Bosphorus.


Perjanjian damai dibuat dengan pihak Wallachia, Serbia dan Hungary untuk memencilkan Constantinople apabila diserang nanti.

Baginda membawa bersama para ulamak dan pakar motivasi ke medan perang bagi membakar semangat jihad tenteranya. Sebaik sahaja menghampiri dinding kubu Kota Constantinople, Baginda mengarahkan dilaungkan Azan dan solat berjemaah. Tentera Byzantine gentar melihat 150,000 tentera Islam bersolat di belakang pemimpin mereka dengan laungan suara takbir memecah kesunyian alam.


MELANCARKAN SERANGAN KE ATAS CONSTANTINOPLE

Setelah segala persiapan lengkap diatur, Baginda menghantar utusan kepada Raja Bizantin meminta beliau menyerah. Keengganan beliau mengakibatkan kota tersebut dikepung. Pada 19 April 1453, serangan dimulakan. Kota tersebut hujani peluru meriam selama 48 hari. Setengah dinding luarnya rosak tetapi dinding tengahnya masih teguh.


Menara Bergerak

Seterusnya Baginda mengarahkan penggunaan menara bergerak yang lebih tinggi dari dinding kubu Byzantine dan memuatkan ratusan tentera. Tentera Byzantin berjaya memusnahkan menara tersebut setelah ianya menembusi dinding tengah kubu mereka.


Bantuan Dari Pope Vatican

Pope di Rome menghantar bantuan 5 buah armada yang dipenuhi dengan senjata dan tentera. Perairan Teluk Golden Horn direntang dengan rantai besi untuk menghalang kemaraan armada Usmaniyah. Ini menaikkan semula semangat tentera Bizantin.


Melancarkan Kapal Perang Dari Puncak Gunung

Kegembiraan mereka tidak lama. Keesokan paginya, mereka dikejutkan dengan kehadiran 72 buah kapal perang Usmaniyah di perairan Teluk Golden Horn. Ini adalah hasil kebijaksanaan Baginda menarik kapal-kapal ke atas gunung dan kemudian diluncurkan semula ke perairan Teluk Golden Horn. Tektik ini diakui sebagai antara tektik peperangan (warfare strategy) yang terbaik di dunia oleh para sejarawan Barat sendiri.



Kapal-kapal itu kemudiannya membedil dinding pertahanan belakang kota. Kapal-kapal perang tentera Byzantin habis terbakar kerana bedilan meriam Usmaniyah. Pertahanan Byzantin menjadi semakin lemah. Baginda mengambil kesempatan pada malamnya dengan memberikan semangat kepada tenteranya serta mengingatkan mereka kepada Hadis Rasulullah saw dan bersama-sama berdoa kepada Allah swt.


Memanjat dan Melastik Dinding Kota

Keesokan paginya tentera Usmaniyah cuba memanjat dinding dalam kubu dengan tangga dan cuba merobohkannya dengan lastik besar. Tentangan sengit pihak Byzantin menyebabkan ramai yang syahid. Baginda memerintahkan tenteranya berundur dan bedilan meriam diteruskan sehingga tengahari.


Karisma Seorang Pemimpin

Pengepungan selama 53 hari tanpa sebarang tanda-tanda kejayaan telah menimbulkan rasa bosan dan menghilangkan keyakinan tentera Baginda. Pada saat yang genting ini Baginda berucap menaikkan semangat tenteranya,

"Wahai tenteraku, aku bersedia untuk mati di jalan Allah. Sesiapa yang mahu syahid ikutlah aku!".

Mendengarkan itu, Hasan Ulubate, mengetuai sekumpulan kecil 30 tentera membuka dan melompat masuk ke dalam kubu musuh lantas memacak bendera Islam di situ. Mereka kesemuanya gugur syahid setelah dihujani anak panah musuh. Kemudian tentera-tentera Islam menyerbu bertali arus menembusi barisan pertahanan Byzantin sambil melaungkan kalimah Allahu Akbar.


Penawanan Constantinople

Pada 29 Mei 1453, Kota Constantinople jatuh ke tangan Islam. Baginda menukar namanya kepada Islambol (Islam keseluruhan)

Gereja Besar St Sophies ditukar kepada Masjid Aya Sofiya. Baginda dengan tawadhuknya melumurkan tanah ke dahinya lalu melakukan sujud syukur. Semenjak peristiwa inilah Baginda diberi gelaran "Al Fatih" iaitu yang menang.


SEBAIK-BAIK RAJA DAN SEBAIK-BAIK TENTERA

Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, "Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!". Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.

Baginda bertanya lagi, "Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!". Sebahagian daripada tenteranya duduk.

Kemudian Baginda bertanya lagi, "Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!". Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fatih sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam Hadisnya itu.